491. Menelusuri Trotoar dari Rotterdam ke Rotterdam

Penulis : Andi Sri Wahyuni Handayani
Tema : Earth
=========================================================================================================================================================

image002
Gambar 1. Benteng Rotterdam yang ada di Makassar (Sumber Gambar: Koleksi Pribadi)

image004
Gambar 2. Bangunan di Rotterdam, Belanda (Sumber Gambar: nvo.or.id)

Menelusuri literatur sejarah arsitektur dan tata ruang kota Makassar, beberapa fakta menarik mencuak. Bangunan-bangunan bersejarah yang masih tetap tegak berdiri melawan arus cita-cita pembangunan dan globalisasi, kemudian menjadi bukti tidak terbantahkan atas rekam jejak Bangsa Belanda yang pernah berdiam di sana. Berpuluh-puluh tahun silam.

Salah satu jejak yang masih tertinggal adalah ruang bagi para pejalan kaki. Dari ulasan Nurhady Sirimorok di salah satu situs jurnalisme warga , kita tahu, trotoar-trotoar yang ada sekarang, dibangun pada masa kedatangan Bangsa Belanda . Sementara ruas jalanan baru−baik yang baru dibuka maupun yang diperlebar oleh pemerintah saat ini, nyaris tanpa trotoar.

Masih dari ulasan Nurhady, kita kembali dipahamkan, bahwa Makassar dengan gedung-gedungnya yang kian hari kian melebar nan menjulang, rupanya tak menyediakan ruang yang nyaman bagi para pejalan kaki. Manusia-manusia dipaksa secara tidak sadar untuk hidup dengan mesing-mesin yang tumpah ruah di jalanan. Menghasilkan kepenatan, kemacetan, dan polusi yang menyesakkan rongga-rongga napas.

Pengalaman sekitar empat tahun hidup di Makassar, tiap kali berkendara roda dua, mau tidak mau saya harus menggunakan masker atau semacamnya, terutama di daerah jalan raya antar-kota. Selain persiapan masker dan tak ketinggalan sarung tangan, hal lain yang perlu saya miliki adalah keterampilan menyelip di antara kendaraan roda empat, dan atau menggunakan trotoar jalan untuk lolos dari kemacetan. Itu pun jika trotoarnya ada, jika tidak, pilihannya adalah melewati ruas jalan yang seringkali rusak.

Lantas apa yang terjadi dengan pejalan kaki? Akibat tidak tersedianya trotoar yang memadai, dan ulah pengendara motor yang menggunakan ruas jalan karena terjepit kemacetan, para pejalan kaki menanggung kemungkinan risiko terdampar debu atau asap knalpot hingga terkaget-kaget oleh bunyi klakson. Paling parah, pejalan kaki bahkan bisa tertabrak karena tidak adanya ruang khusus bagi mereka di jalanan. Di Makassar, sangat jarang, untuk tidak mengatakan tidak ada, orang yang mau berjalan di pinggir jalan raya antar-kota karena berhadapan dengan risiko-risiko yang bahkan berujung maut.

Seorang kawan, yang adalah warga asli Makassar, pernah menuliskan kisahnya dalam blog pribadinya ihwal kejadian dia diserempet mobil. Waktu itu, dia dalam keadaan terpaksa harus berjalan kaki di pinggir jalan raya. Namun apa daya, jalan raya seolah milik pengendara mesin, sementara pejalan kaki seolah tidak punya tempat.

***

Mari sejenak beralih dari kepenatan kota Makassar. Berjarak ratusan ribu kilometer dari Kota Daeng sana, di salah satu sudut kota lain Belanda, sebuah tampakan trotoar yang membentang di sepanjang jalan kota berkisah lain.

Tepatnya di Kota Hengalo, trotoar dibangun tidak hanya untuk memanjakan pejalan kaki dengan ruasnya yang lapang. Trotoar ini, pada lapisan bawahnya yang bersentuhan langsung dengan tanah, telah disemprotkan titanium oksida. Bahan yang kemudian mampu menyerap Nitro Oksidar−gas beracun yang dihasilkan oleh kendaraan bermotor di jalanan−hingga mengurangi polusi udara sampai sebesar 45%. Penemuan trotoar oleh ilmuwan dari University of Technology Belanda ini kemudian terbit di Journal Hazardous Material, dan dikenal sebagai sebuah terobosan baru untuk mengurangi polusi di jalan raya.

Jauh sebelum penemuan trotoar ramah lingkungan tersebut, kita tahu, kota-kota yang ada di Belanda memang punya cerita yang indah-indah tentang kehidupan masyarakatnya saat menggunakan ruang publik di jalan raya. Membaca novel Negeri Van Oranje yang ditulis oleh empat sekawan yang pernah bersekolah di negeri kincir angin tersebut, cukup membuat saya yakin bahwa trotoar dan segala akses di jalan raya yang ada di sana tidak perlu membuat penggunanya ketakutan untuk berjalan kaki, bersepeda, atau menggunakan moda transportasi darat lainnya.

Bagaimana mungkin kita bisa khawatir, jika angkutan umum seperti taksi bahkan tidak diperbolehkan singgah di sembarang pemberhentian? Demikian salah satu pengetahuan yang dipaparkan Lintang dalam salah satu sekuel di novel tersebut, tepatnya saat penjemputan mahasiswa baru yang merupakan pegawai BUMN Indonesia.

Dan di Makassar, oh, jangankan taksi, segala macam kendaraan bisa dihentikan di pinggir jalan. Rem mendadak dari angkutan umum, itu soal biasa.

***

Trotoar, bagaimana pun, tidak hanya menjadi simbol kebijakan pemerintah memperlakukan masyarakat pejalan-kakinya, namun juga simbol dari usaha pemerintah untuk menjaga bumi dan tanah teritorialnya. Agak berlebihan dan terasa sentimentil, barangkali. Tapi bisa jadi tidak, jika kita bersepakat bahwa tanah dan setiap hal yang bermukim di atasnya, yang kadang dengan semena-mena kita gunakan, sekedar titipan dari anak-cucu untuk dijaga bagi keberlangsungan hidup mereka kelak.